Dana 97 Trilyun Balik ke Negara Berkat UU Tax Amnesty
Dana 97 Trilyun Balik ke Negara Berkat UU Tax Amnesty

Dana 97 trilliun mengalir dari luar negeri sebagai respon positif atas tax amnesty, sebagaimana disampaikan oleh Bapak Luhut Binsar panjaitan, bahwa dana 97 trilliun adalah sebagai indikasi dari bagusnya respon dari UU Tax amnesty.

Tax amnesty adalah sebuah mekanisme yang memperbolehkan seseorang, atau pun organisasi untuk tidak membayar pajak, atau ditangguhkan pembayaran pajaknya, atau tidak sama sekali berdasarkan ketentuan yang ada. Sebagaimana telah ditetapkan di UU no 11 tahun 2016 mengenai tax amnesty yang dicanangkan oleh Jokowi.

Menkopolhukam Luhut menyatakan bahwa jumlah besaran dana ini adalah informasi dari Gubernur Bank Indonesia, di mana dana yang masuk ke dalam negeri ini meningkat hingga 70.01 persen dengan periode yang sama di tahun 2015 terhadap tahun 2016.

Luhut juga menyatakan bahwa fakta-fakta bahwa besaran dari jumlah yang masuk tersebut menunjukkan bahwa Indonesia sangat berpotensi dalam menggenjot nilai investasi yang sangat luar biasa yang merupakan dana orang Indonesia sendiri.

Ini terpantau juga dari akun Facebooknya yang dikutip redaksi berikut ini:

Satu hari sebelum Lebaran, The World Bank mengatakan kepada saya bahwa Indonesia telah menjadi ‘the most promising developing country’.

Senin lalu, di sela rapat-rapat di kantor saya, Gubernur BI datang dan menyampaikan bahwa dana senilai Rp 97 triliun telah masuk ke Indonesia pada Januari – 24 Juni 2016.

Angka ini meningkat 70,1% dari periode yang sama di 2015.
Untuk memperoleh penjelasan yang lebih lengkap, saya mengundang Menteri Keuangan pada Selasa lalu. Beliau mengatakan bahwa hal tersebut merupakan bentuk respon positif pasar terhadap disahkannya UU Tax Amnesty.

Sampai Rabu sore, saya juga masih melihat penguatan nilai tukar Rupiah ke Rp 13.086/USD.

Fakta-fakta di atas menunjukkan bahwa pemerintah sudah bekerja pada jalur yang benar. Tapi lompatan-lompatan seperti ini harus kita antisipasi dengan mempersiapkan SDM dengan baik.
Apakah ke depannya kondisi Indonesia akan semakin baik? Tentu saja semuanya berpulang pada kesiapan kita semua.

Namun perlu juga diperhatikan, selain dana, juga perlu dipersiapkan alokasi sumber daya manusia yang mumpuni.

Hal-hal yang perlu diperhatikan mengenai dana ini juga, tidak boleh mengindahkan mengenai faktor inflasi dan peredaran dana yang yang sebaiknya dikonsumsi untuk keperluan penggenjotan ekonomi kecil dan menengah serta adanya penggunaan pada belanja infrastruktur.

LEAVE A REPLY